Menu

Mode Gelap

Ekonomi & Bisnis 17:05 WIB ·

Bank Indonesia melaporkan Stabilitas nilai Rupiah


					Bank Indonesia melaporkan Stabilitas nilai Rupiah Perbesar

BBOneNews.Id – Dilaporkan perkembangan indikator stabilitas nilai Rupiah berdasarkan kondisi perekonomian global dan domestik terkini dari laman resmi Bank Indonesia, pada Kamis, 5 Januari 2023 Rupiah ditutup pada level (bid) Rp 15.605 per dolar AS.

Sementara itu Yield Surat Berharga Negara (SBN) 10 tahun naik di 6,98 persen. Sementara itu, DXY[1] menguat ke level 105,04 dan Yield UST (US Treasury) Note[2] 10 tahun turun ke level 3,718 persen.

Rupiah dibuka pada level (bid) Rp 15.620 per dolar AS. Sedangkan Yield SBN 10 tahun naik ke 6,99 persen, yercatat pada Jumat, 6 Januari 2023

Sementara itu aliran modal asing pada Minggu I Januari 2023, BI menemukan catatan sebagai berikut:
1. Premi credit default swap (CDS) Indonesia 5 tahun turun ke 95,01 bps per 5 Januari 2023 dari 101,23 bps per 30 Desember 2022.
2. Berdasarkan data transaksi 2 – 5 Januari 2023, nonresiden di pasar keuangan domestik beli neto Rp 8,05 triliun (beli neto Rp 9,74 triliun di pasar SBN dan jual neto Rp 1,68 triliun di pasar saham).
3. Berdasarkan data setelmen sampai 5 Januari 2023, nonresiden beli neto Rp 6,68 triliun di pasar SBN dan jual neto Rp 2,91 triliun di pasar saham.

Baca juga:  Asean Tourism Forum 2023

Perkembangan inflasi, disampaikan oleh BI bahwa perkembangan harga sampai hari Minggu I Januari 2023 diperkirakan mengalami inflasi sebesar 0,40 persen (mtm), berdasarkan survei pemantauan harga pada Minggu I Januari 2023.

Tercatat komoditas utama penyumbang inflasi Januari 2023 sampai dengan pekan pertama adalah cabai rawit 0,08 persen (mtm), cabai merah 0,06 persen (mtm), bawang merah 0,04 persen (mtm), beras 0,03 persen (mtm), serta daging ayam ras, emas perhiasan, dan rokok kretek filter masing-masing sebesar 0,02 persen (mtm), sementara tahu mentah, bawang putih, dan tarif air minum PAM masing-masing sebesar 0,01 persen (mtm).

Sedangkan sejumlah komoditas yang menyumbang deflasi pada periode ini adalah telur ayam ras 0,02 % (mtm), bensin 0,06 % (mtm), dan angkutan udara 0,01 % (mtm).

Baca juga:  Jumat Barokah Bang Jack Ramai Dikunjungi Warga Sekitar

Bank Indonesia menyampaikan akan terus memperkuat koordinasi dengan pemerintah dan otoritas terkait, serta mengoptimalkan strategi-strategi kebijakan untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan guna mendukung pemulihan ekonomi lebih lanjut.

Artikel ini telah dibaca 22 kali

Baca Lainnya

PT Jawara: Eksibisi Gemilang di Pameran Ina Marine di JI Expo Jakarta

23 Agustus 2023 - 12:09 WIB

Jumat Barokah Bang Jack Ramai Dikunjungi Warga Sekitar

4 Agustus 2023 - 07:31 WIB

Deklarasi Papera di Pasar Wonogiri: Upaya Menjembatani Pedagang Tradisional Menghadapi Perdagangan Global

18 Juli 2023 - 09:34 WIB

Don Muzakir Bersama Wakil Bupati Temanggung Kunjungi Pasar Legi Parakan

12 Juli 2023 - 09:55 WIB

PT Brantas Abipraya MOU Dengan CCFED Corp Ltd. Soal Proyek Strategis Nasional

9 Juni 2023 - 23:20 WIB

Berhentinya Kegiatan Penambangan dan Penutupan Jalur Menuju Tambang Pasir, Menjadikan Harga Pasir Merapi Melonjak Tajam

13 Februari 2023 - 21:43 WIB

Trending di Ekonomi & Bisnis